4.5 C
Munich
Minggu, April 21, 2024

Warinussy Menaruh Respek Yang Tinggi Atas Hasil Kerja Badan Pekerja Klasis GKI Manokwari

Must read

MANOKWARI,JAGATPAPUA.com–Koordinator Urusan Pembinaan Pelayanan Jemaat (P2J) Jemaat GKI Sion Sanggeng, Yan Christian Warinussy, menaruh respek yang tinggi atas hasil kerja Badan Pekerja Klasis GKI Manokwari periode 2019-2022.

Sebagai Ketua Pdt.Johanes C.Mamoribo, M.Th telah berhasil meletakkan dasar yang kokoh dalam konteks pembinaan pelayanan jemaat di wilayah Manokwari raya.

Hal itu dapat diukur dari pertumbuhan jemaat yang pada Sidang Klasis ke-23 di Jemaat Bahtera Kelepasan Mandopi bertambah kembali.

Pertambahan terjadi dengan disahkannya 6 (enam) persiapan jemaat menjadi jemaat mandiri, yaitu Jemaat GKI Bintang Daud Swafen, Jemaat GKI Barendz Inoduas, Jemaat GKI Amos Insirifuri, Jemaat GKI Bukit Zaitun Rendani Gunung, Jemaat GKI Gunung Tabir Soribo, Jemaat GKI Betel Arfai, dan Jemaat GKI Natanael Wasai.

Sehingga total jemaat dalam wilayah kerja dan pelayanan Klasis GKI Manokwari menjadi 46 Jemaat.

Kekuatan ini kata Warinussy kiranya menjadi landasan yang kokoh bagi Badan Pekerja Klasis GKI Manokwari periode 2022-2027 untuk mempersiapkan program pelayanan yang berbasis pada jemaat serta mampu menjawab kebutuhan rohani dan pertumbuhan iman Jemaat dalam kurun waktu 5 (lima) tahun berikut.

“Sebagai salah satu Penatua GKI, saya melihat bahwa aspek program di bidang penegakan hukum dan perlindungan hak asasi manusia menjadi catatan penting yang perlu terus digumuli oleh Badan Pekerja Klasis GKI Manokwari yang baru,”tandas Warinussy

Karena menurut Warinussy terdapat sejumlah masalah krusial dan mendesak yang perlu dilayani melalui langkah investigasi dan advokasi HAM.

Misalnya persoalan rencana penggusuran gedung Gereja Pengharapan Rendani dari areal Bandar Udara (Bandara) Rendani, Manokwari.

Juga persoalan rencana pembangunan jembatan penyeberangan dari Manokwari ke Pulau Mansinam serta proteksi kawasan tanah Zending dimana kini terdapat lokasi Kantor Klasis GKI Manokwari, Kuburan para zendeling serta Gereja Elim Kwawi dan Sekolah Pendidikan Guru Injil (SPGJ).

Oleh sebab itu, selaku bagian dari presbiter (penatua) saya mendorong agar Badan Pekerja Klasis GKI Manokwari periode 2022-2027 mendatang pada jawaban Ketua dan Sekretaris yang akan diduduki oleh tenaga organik GKI berjabatan Pendeta sedapat mungkin adalah pendeta yang memahami aspek perlindungan HAM dan penegakan hukum.

Minimal berpengalaman pula dalam gerakan advokasi HAM di Tanah Papua dan Indonesia. Hak ini dapat pula ditopang dengan dicalonkannya wakil ketua dan wakil sekretaris Badan Pekerja Klasis GKI Manokwari yang memiliki pengalaman dalam kedua aspek perlindungan HAM dan penegakan hukum. Sehingga kebutuhan jemaat-jemaat GKI di Klasis Manokwari dapat terakomodir dan atau terlayani.(jp/ask)

- Advertisement -spot_img

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Latest article

Hati-hati salin tanpa izin kena UU no.28 Tentang Hak Cipta