11.9 C
Munich
Kamis, Juni 13, 2024

Inspektorat Siap Turunkan Tim Telusuri Aliran Dana Pembangunan Gedung Gereja El-Gibbor Manokwari

Must read

MANOKWARI,JAGATPAPUA.Com– Inspektorat Papua Barat siap menurunkan tim investigasi untuk menelusuri aliran dana pembangunan gedung Gereja Kalvari Pentakosta Misi di Indonesia (GKPMI) Jemaat El-Gibbor Manokwari.

Hal itu diungkapkan Kepala Inspektorat Papua Barat, Sugiyono setelah menerima laporan dari salah satu oknum masyarakat melalui media masa, di Manokwari senin (13/6/2022).

Berdasarkan laporan yang diterima, terdapat kejanggalan selama proses pembangunan Gedung Gereja El-Gibbor yang dimulai sejak tahun 2016 hingga diresmikan pada 8 Desember 2021 di Manokwari oleh Gubernur Papua Barat periode 2017-2022 Drs Dominggus Mandacan M.Si dan Bupati Manokwari Hermus Indou SIP.,MH.

Hingga rampung gedung Gereja El-Gibbor menghabiskan anggaran senilai Rp1.150.000.000 (satu miliar seratus lima puluh juta rupiah), dengan rincian, pada tahun 2020 senilai Rp750.000.000 (tujuh ratus lima puluh juta rupiah) melalui APBD Induk pemprov Papua Barat.

Kemudian pada tahun 2021 senilai Rp300.000.000 (tiga ratus juta rupiah) untuk pekerjaan tahap finishing pembangunan dan biaya peresmian gedung gereja.

Dan pada tahun yang sama di 2021 juga menerima Hiba APBD pemerintah kabupaten manokwari senilai Rp100.000.000 (seratus juta rupiah).

Sementara pada tahun 2020 melalui APBD Perubahan panitia juga menerima bantuan Hiba senilai Rp.300.000.000 (tiga ratus juta rupiah) untuk pembelian 1 unit mobil Gereja Merk Avanza Velos.

“Jika di totalkan dengan realisasi dana bantuan untuk pembelian 1 unit mobil dan Hiba APBD Kabupaten Manokwari senilai Rp100.000.000 (seratus juta rupiah) untuk peresmian gedung, maka total dana yang diterima dalam dua tahun anggaran itu senilai Rp1.450.000.000 (satu miliar empat ratus lima puluh juta rupiah),”beber salah satu pelapor yang enggan menyebutkan namanya.

Di samping itu, terdapat sumbangsih besar dari salah satu donatur di Manokwari untuk pembangunan gedung gereja sejak tahap awal pembangunan hingga peresmian gedung gereja tersebut. Bahkan fasilitas didalam gedung gereja tersebut juga merupakan sumbangsih dari sejumlah donatur.

Untuk itu sugiyono mengatakan terutama untuk dana hiba inspektorat mempunyai kewenangan untuk melakukan pemeriksaan.

“Kami akan turunkan tim untuk melakukan investigasi termasuk panitia pembangunan gedung gereja tersebut,”tandas Sugiyono.(jp/adv)

- Advertisement -spot_img

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Latest article

Hati-hati salin tanpa izin kena UU no.28 Tentang Hak Cipta