18.6 C
Munich
Senin, Juli 26, 2021

Horota Ajak Masyarakat Dukung Program Vaksinasi Nasional

Must read

MANOKWARI, JAGATPAPUA.com – Ketua Dewan Adat Papua (DAP) wilayah III Domberai, Papua Barat, Zakarias Horota, mengajak seluruh warga pribumi di wilayah Kepala burung pulau Papua, agar tidak terprovokasi dengan berbagai kabar bohong tentang bahaya vaksin Covid-19.

Pasalnya, kata dia program vaksinasi serentak secara nasional oleh Pemerintah tersebut merupakan misi penyelamatan umat, termasuk orang asli papua (OAP) dari ancaman Covid-19 yang masih mewabah di wilayah Papua Barat.

“Ini masalah pilihan sehat untuk hidup di tengah ancaman pandemi, bukan persoalan diajak atau terpaksa. Oleh karena itu semua pihak termasuk DAP ikut mendukung program vaksinasi di Papua Barat,” katanya usai divaksinasi bersama belasan perwakilan pejabat daerah di Papua Barat.

Selain itu, dia mengatakan, pemerintah tak mungkin mencelakakan masyarakat lewat vaksin Covid-19.

“Memang saya sempat berniat untuk menolak program vaksinasi di wilayah Papua Barat, karena terhasut kabar bohong. Namun setelah berpikir, tidak mungkin jutaan nyawa manusia di Papua Barat mau dicelakakan oleh Pemerintah lewat vaksin ini,” ucapnya.

“Dasar pikiran itu, maka saya pun bersedia untuk divaksin perdana, karena kami OAP ras Melanesia, sudah sedikit jangan lagi ada OAP jadi korban ditengah pandemi Corona ini,” tambahnya.

Sementara, vaksinasi Covid-19 di Provinsi Papua Barat resmi dibuka oleh Gubernur Dominggus Mandacan di RS. Provinsi, Kamis (14/1/2021), ditandai dengan penyematan baju rompi kepada sejumlah perwakilan petugas vaksin (vaksinator) dan penyerahan vaksin kepada tim Satgas Covid-19 setempat.

Penerima vaksin perdana di Papua Barat, adalah Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi (wakajati) Papua Barat, Witono, setelah melalui proses skrining oleh petugas dan dinyatakan layak untuk menerima vaksin.

Dikatakan Witono, vaksin merupakan bagian dari upaya Pemerintah untuk mengurangi dampak buruk dari penyebaran Covid-19 di Papua Barat sehingga dirinya sangat siap untuk divaksin pertama di Papua Barat.

“Tidak perlu takut, karena saya sudah melaluinya dan saya baik-baik saja setelah divaksin,” ucap Witono.

Panglima Kodam XVIII Kasuari Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, juga telah menerima vaksin mewakili unsur TNI di Papua Barat dan pihaknya pun mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk bersama perangi Covid-19 dengan vaksinasi dan tetap patuhi protokol kesehatan.

“Tidak ada yang perlu ditakuti, Presiden dan Panglima TNI kemarin sudah divaksin, saya pun hari ini. Jadi mari sama-sama kita bantu Pemerintah dan selamatkan diri kita, keluarga dan sesama anak bangsa dari ancaman Covid-19,” tutur Cantiasa.

Juru bicara Satgas Covid-19 Papua Barat, dr.Arnold Tiniap, menambahkan vaksin Covid-19 adalah salah satu solusi pemerintah untuk melemahkan virus Corona, tetapi bukan satu-satunya obat untuk mematikan virus Corona.

“Jadi fungsi kerja vaksin ini hanya untuk melemahkan virus Corona, jadi ketika disuntikkan ke tubuh manusia, maka tubuh penerima vaksin akan lebih mampu melawan virus Corona ketika terpapar,” ujar Tiniap.

Kesempatan itu, Tiniap juga mengajak warga Papua Barat agar tetap ikuti anjuran Pemerintah dalam penerapan protokol kesehatan, meski program vaksinasi telah dijalankan di Papua Barat.

“Vaksinasi berjalan, tapi protokol kesehatan tetap paling utama. Jangan pernah abai, karena virus ini nyata dan masih ada di antara kita,” tukas Tiniap.

“7.160 dosis vaksin Covid-19 Papua Barat, untuk tahap pertama diprioritaskan bagi tenaga kesehatan di kabupaten Manokwari, Manokwari Selatan dan Kota Sorong,” tandas Tiniap.(me)

- Advertisement -spot_img

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest article