17 C
Munich
Senin, Juli 26, 2021

Berniat Bom Ikan Di Perairan Pulau buaya, Kapal Patroli Polri Ringkus 4 Orang ABK

Must read

MANOKWARI,JAGATPAPUA.com– Kapal Patroli 7016 Baharkam Polri berhasil meringkus 4 tersangka pengeboman ikan  di wilayah perairan Pulau buaya Sorong, Papua Barat.

Penangkapan itu dilakukan pada Rabu (19/5) pukul 01.30 wit. Saat ini penanganannya dilakukan oleh Direktorat Polairud Polda Papua Barat setelah gelar perkara dan serah terima tersangka dan barang bukti dari Korpolairud Polri.

Dalam perahu kayu motor tanpa nama tersebut ditemukan barang bukti berupa 1 buah kompresor, botol 620 ml berisi serbuk bahan peledak sebanyak 8 buah,
botol 330 ml berisikan serbuk bahan peledak 7 buah, botol kecil berisi belerang sebanyak 1 buah, kacamata selam sebanyak 1 set, detonator sebanyak 18 batang, korek sebanyak 2 kotak, mesin tempel merk yamaha 40 pk sebanyak 1 unit dan 15 pk sebanyak 2 uni, perahu tanpa warna berwarna hijau.

Tujuan daerah penangkapan ikan yakni dari pulau buaya Kota sorong ke daerah Misool Kab. Raja Ampat. Setelah diadakan pemeriksaan ternyata kapal tanpa nama tersebut membawa serbuk bahan yang diduga digunakan untuk kegiatan pengeboman ikan sehinggga patut diduga melanggar pasal 1 ayat 1 uu darurat no 12 th 1951 selanjutnya terduga tersangka dan Barang Bukti di bawa ke KP. Anggada 7016.

Dirpolairud Polda Papua Barat Kombes Pol Budy Utomo,SIK membenarkan hal tersebut.

” Ya memang benar Kapal Patroli Anggada – 7016 milik Baharkam Polri telah menangkap 4 abk yang ingin melakukan pengeboman ikan diwilayah Misool Raja Ampat, dan kini perkara sudah dilimpahkan ke Ditpolairud Polda Papua Barat. Kapal tersebut ditangkap karena membawa bahan di duga bom ikan dan kini masih diperiksa untuk lebih lanjut” ungkap Dirpolairud.

Kabid Humas Polda Papua Barat Kombes Pol. Adam Erwindi, S.Ik.MH juga menghimbau kepada masyarakat papua barat agar jangan melakukan pengrusakan lingkungan laut dengan cara mengebom ikan karena itu akan merusak terumbu karang dan akan merugikan masyarakat khusunya nelayan diwilayah tersebut.

“Bila mengetahui aktivitas seperti itu lagi agar dilaporkan ke kepolisian untuk ditindak lanjuti,”tandas Kombes adam.(JP/ADV)

- Advertisement -spot_img

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest article